Menjadi Ibu sekaligus pekerja itu terkadang berat

Standar

Pagi ini yang bangun lebih dulu saya baru mas al,saya pelan2 keluar lalu solat buat sarapan pagi,makan siang dan makan sorenya mas al.Bukan saya gak percaya sama si mbak untuk urusan makan,cuma saya ingin membuktikan ke mas al,kalau bunda sayang mas al dengan memasak masakan untuk mas al walaupun bukan bunda yang nyuapin mas al.Pas lagi masak kedengeran suara tangis mas al langsung diajak nonton tv di kamar sama ayahnya,disambi bobo lagi sama si ayah😀.Si mbak lagi sibuk nyuci,selesai masak,mas al disuapin dan mandi sama si mbak lalu saya pumping.Waktu lagi disuapin si mbak,keliatan banget mas al pengen sama bundanya terlihat dari sorot matanya tapi apa daya saya harus pumping untuk diminum mas al pagi ini.Selesai mandi mas al nenen,lalu berjemur sama si mbak,saya pun beres2 untuk ke kantor.

Jam 7.15 mas al pulang dari berjemur,saya dan ayahnya sudah mau berangkat kerja,mas al disuruh da..da.. gk mau,senyum pun gak.Mukanya kaya gak rela ditinggal ayah bundanya kerja.Sabar ya mas al,semoga suatu saat nanti bunda bisa kerja dirumah dan nemenin mas al main.

Rasanya berat banget pilihannya untuk tetap bekerja tp ninggalin anak atau resign dirumah cuma ngandelin pesanan cupcake yang walau tiap minggu ada tapi orderannya kan kalau ditotal sebulan tidak sama dengan gaji di kantor😀,saya harus banyak belajar lagi,ngumpulin semangat,ngumpulin ide untuk punya usaha sendiri sebelum akhirnya saya resign.Saya ingin mempunyai karyawan bukan jadi karyawan lagi.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s