bukan materialistis hanya memanfaatkan kesempatan

Standar

Semenjak menjadi orang tua, saya dan suami semakin mantap untuk punya usaha /side job di luar pekerjaan kami.Walau kami sadarnya setelah punya rumah,itu karena tuntutan hidup😀,waktu belum punya anak hanya dalam pikiran aja gk kami realisasikan.Saya punya hobi masak,dan suami hobinya makan🙂.Waktu masih berdua,tiap saya buat cake,suami selalu bilang “enak koq” walau kadang itu bantat atau bergelombang (untuk bronies kukus).Entah dia bilang “enak” itu emang bener2 enak atau cuma kasian KE saya yang udah capek2 buat .

Sehabis melahirkan saya cuti untuk buat cake dulu,karena mau fokus kasih kasih.Setelah si kecil umur kurleb 5bulanan saya coba bikin cake lagi,dan si mbak bilang “enak”.Saya masih belum yakin dengan pendapat orang rumah,mungkin cuma pada menghargai saya aj itu fikir saya.Setelah cake yang saya buat dibawa ke kantor suami dan temen2nya suami bilang enak dan akhirnya berbuah pesanan baru saya percaya,karena itulah akhirnya saya menerima pesanan cupcake dan tetap bekerja.Bukan kami materialistis tp saya hanya memanfaatkan kesempatan yang ada mumpung masih muda.Tidak ada tuh yang bisa menjamin perusahaan tempat kita bernaung selama ini akan terus sukses,jadi saya harus sedia payung sebelum hujan.Andaikata perusahaan saya bekerja ini bangkrut tiba2,apakah saya masih mudah untuk dapat pekerjaan lagi diluar sana dengan pesaing2 anak2 muda yang baru lulus ,menerima dengan gaji yang kecil karena yang mereka cari pengalaman kerja untuk nambah2 isi CV🙂.

Mumpung anak masih 1 dan masih kecul jadi yang saya uber sekarang adalah ilmu untuk kedepannya  agar saya bisa punya usaha sendiri ketika tua nanti,ketika tidak ada perusahaan yang mau mempekerjakan saya lagi. Ilmu yang saya cari sekarang adalah ilmu yang saya sukai dan bisa menghasilkan uang tentunya.Jangan sampai penyesalan itu datang untuk kedua kalinya.Penyesalan saya yang pertama adalah saya tidak sempat belajar masak/bikin kue dengan ibu saya yang padahal harusnya saya dapatkan cuma2.Dulu waktu kecil,ibu saya adalah seorang yang hobi masak /bikin kue dan rasanya enak.Walau kue yang dia buat gk jauh2 dari bolu,lemper,bolu kukus atau kue2 jadul jaman dulu he2x..maklum lah karena jaman dulu informasi resep2 kue tidak seperti sekarang yang mudah diakses melalui internet hanya dengan sekali ketik dan klik.Tiap ibu saya masak/bikin kue,saya hanya kebagian icip2 dan cuci piring karena beliau takut kalau saya dekat2 dengan kompor gas nanti kenapa2.Kalau bikin cake,saya cuma kebagian oles2 mentega ke loyang selanjutnya hanya boleh bantuin mixer mentega itupun cuma bentar aj.Jadi waktu awal2 bikin cake di resep tertulis “kocok mentega sampai mengembang” beuh itu gk tw bagaimana yang namanya mengembang😦.Ilmu itu emang mahal,sekarang saya lagi uber tuh kursus2 cake dengan biaya yang lumayan dengan dukungan suami tentunya.Punya usaha itu harus punya inovasi baru,harus ikutin trend biar gk ketinggalan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s